Pergerakan Minyak Berjangka Dan Prediksi Laju Minyak Minggu Ini

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

Rifanfinancindo – Semarang, Minyak memperpanjang kenaikan karena Iran mengisyaratkan bahwa optimisme OPEC yang akan menyetujui kesepakatan pengurangan pasokan dan Irak mengatakan akan menawarkan proposal baru untuk membantu meningkatkan persatuan kelompok sebelum para anggota mengadakan pertemuan pada pekan depan di Wina.

Harga minyak naik sebanyak 1,4 % di New York, menambahkan gain menjadi 5,3 % dari pekan lalu. Menteri Perminyakan Iran Bijan Namdar Zanganeh mengatakan hal itu “sangat mungkin” untuk anggota mencapai konsensus, menurut komentar yang dipublikasikan oleh kantor berita negara itu Shana. Irak akan menawarkan tiga proposal baru untuk kesepakatan pemangkasan produksi pekan ini yang konsisten dengan kebijakan kelompok tersebut, menurut laporan dari The Wall Street Journal, mengutip Menteri Perminyakan Irak Jabbar al-Luaibi.

Minyak telah kembali pulih sejak mencapai level terendahnya dalam hampir dua bulan terakhir pada pekan lalu terkait anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mulai melakukan upaya diplomatik baru sebelum pertemuan mereka pada 30 November mendatang untuk menyelesaikan kesepakatan output informal untuk bulan September. Kelompok ini berusaha untuk memangkas output untuk pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir, rencana yang telah dipersulit oleh komitmen Iran untuk meningkatkan produksi dan permintaan Irak untuk pengecualian guna membantu mendanai perang dengan militan Islam.

West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember, yang berakhir hari Senin, naik sebanyak 66 sen ke level $ 46,35 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 46,35 pada pukul 13:22 siang waktu Hong Kong. Total volume yang diperdagangkan adalah sekitar 9 % di atas 100-hari rata-rata. Semakin aktif kontrak untuk pengiriman Januari naik sebanyak 70 sen atau 1,5 %, ke level $ 47,06 per barel.

Brent untuk pengiriman Januari menguat sebanyak 68 sen atau 1,5 %, ke level $ 47,54 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Kontrak ditutup di level $ 46,86 per barel pada hari Jumat, membatasi kenaikan menjadi 4,7 % selama minggu ini. Minyak acuan global yang diperdagangkan pada premium dari 51 sen sampai Januari dibandingkan minyak mentah WTI.

Harga minyak berakhir lebih tinggi pada hari Jumat, catatkan kenaikan mingguan pertama dalam lebih dari satu bulan di tengah optimisme bahwa OPEC akan menyetujui pengurangan produksi pada pertemuan yang dijadwalkan di akhir bulan.

Di Bursa Berjangka ICE London, minyak Brent untuk pengiriman Januari menguat 37 sen, atau 0,8%, untuk menetap di $46,86 per barel pada penutupan perdagangan Jumat. Reli ke $47,62 sehari sebelumnya, tertinggi sejak 2 November.

Untuk minggu lalu, Brent berjangka London diperdagangkan catat keuntungan sebesar $2.11, atau 4,5%, setelah membukukan kerugian dalam empat minggu terakhir.

Di tempat lain, di Bursa Perdagangan New York, minyak mentah untuk pengiriman Desember naik tipis 27 sen, atau 0,59%, untuk mengakhiri minggu di $45,69 per barel. Kontrak tersebut menyentuh $46,58 pada hari Kamis, tingkat yang tidak terlihat sejak 1 November.

Minyak berjangka New York diperdagangkan naik $2,28, atau 5%, pada minggu lalu, setelah tiga mingguan penurunan beruntun. Kontrak Desember berakhir pada akhir sesi Senin.

OPEC bergerak lebih dekat ke arah penyelesaian kesepakatan pertama sejak tahun 2008 untuk membatasi produksi minyak, dengan sebagian besar anggota siap untuk menawarkan Iran fleksibilitas yang signifikan dalam produksi volume, menteri dan sumber mengatakan pada hari Jumat.

Beberapa menteri minyak OPEC termasuk Arab Saudi Khalid al-Falih bertemu di Doha di sela-sela forum gas Jumat. Para pejabat Iran menghadiri pertemuan itu meskipun menteri Bijan Zanganeh tidak datang.

Pada pertemuan tersebut, negara-negara anggota OPEC mengusulkan Iran memangkas produksi minyak di 3,92 juta barel per hari (bph), menurut sebuah sumber yang mengetahui proposal itu.

Iran sebelumnya telah menyatakan akan menerima pembekuan di antara 4,0 dan 4,2 juta barel per hari.

OPEC mencapai kesepakatan pemangkasan produksi ke range 32,5 juta ke 33,0 juta barel per hari dalam pembicaraan yang diadakan di Aljazair pada akhir bulan September. Namun, OPEC mengatakan tidak akan menyelesaikan rincian tentang kuota produksi individu sampai pertemuan resmi berikutnya di Wina pada 30 November mendatang.

Jika OPEC mencapai kesepakatan pada akhir bulan ini, hal itu juga dapat menarik dukungan dari anggota non-OPEC lain termasuk Rusia, yang berjanji untuk bekerja sama, tetapi sejauh ini menahan diri dalam komitmen apapun.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak berpartisipasi dalam pertemuan hari Jumat dan mengatakan ia berpikir OPEC telah bergerak lebih dekat ke dalam kesepakatan. Jika kesepakatan tercapai, Rusia siap bergabung dan membatasi produksi selama enam bulan atau lebih, kata Novak.

Keuntungan minyak terbatasi setelah penyedia jasa ladang minyak Baker Hughes mengatakan Jumat malam bahwa jumlah pengeboran sumur minyak di AS pekan lalu naik 19 menjadi 471, menandai peningkatan 11 kalinya dalam 12 minggu terakhir.

Harga minyak juga terbebani oleh dolar AS yang menguat luas, naik ke level tertinggi 14 tahun terhadap mata uang utama lainnya, di tengah reli yang didorong oleh pemilihan presiden AS dan harapan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga bulan depan.

Kontrak minyak berjangka yang berdenominasi dolar cenderung turun ketika dolar naik, akibatnya hal ini membuat minyak lebih mahal bagi pembeli dalam mata uang lainnya.

Dalam seminggu ini, volume perdagangan diperkirakan akan tetap tipis karena libur Thanksgiving, Kamis dan sesi perdagangan yang dipersingkat pada hari Jumat.

Pelaku pasar akan memantau informasi mingguan baru stok produk minyak AS dan turunanya pada hari Selasa dan Rabu untuk mengukur kekuatan permintaan konsumen minyak terbesar di dunia tersebut.

Pedagang minyak juga akan terus memperhatikan komentar dari produsen minyak global untuk melihat kesiapannya dalam pembekuan atau pemangkasan produksi.

Menjelang minggu ini dimulai, Investing.com telah menyusun daftar ini dan peristiwa signifikan lainnya yang cenderung mempengaruhi pasar.

Selasa, 22 November

Kelompok industri American Petroleum Institute akan mempublikasikan laporan mingguan persediaan minyak AS.

Rabu, 23 November

Badan Administrasi Informasi Energi AS akan merilis data mingguan stok minyak dan bensin.

Baker Hughes akan merilis data mingguan jumlah pengeboran minyak AS, dirilis dua hari lebih awal dari biasanya, karena hari libur Thanksgiving.

Selain itu, AS akan merilis data pesanan barang tahan lama, klaim pengangguran awal, penjualan rumah baru dan laporan sentimen konsumen direvisi, sementara itu Federal Reserve akan mempublikasikan risalah pertemuan bulan November.

Kamis, 24 November

Pasar keuangan di AS tetap ditutup untuk hari libur Thanksgiving.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s